Tuesday, March 21, 2017

2 taon after resign

kembali lagi dengan topik... pasca resign 
hahha ga move on move on perasaan :))
cuma buat perbandingan aja gimana rasanya masa2 ngantor dan masa2 di rumah.

awal2 gw resign, mgkn seperti kebanyakan orang bilang 3 bulan pertama adalah masa bulan madu. enjoy every moments of my freedom. melakukan segala hal yg hanya angan2 selama ini, seperti belajar nyetir (lagi), urus bank, ini ono, dll.

lalu lewatlah masa bulan madu itu, menuju masa kenyataan hidup, dimana harus menerima realita kalo gw uda ga berpenghasilan sendiri. hanya mengandalkan pundi2 yang tersisa selama ini. cairin jamsostek, yah mayan lah buat nambah2. bulanan dari honi ofkors ada, tapi untuk kita2 yang terbiasa berpenghasilan sendiri, trus sekarang mendapatkan bulanan dari pasangan, rasanya beban loh. 

hari-hari dilewati dengan nelongso, hahaha. merasa diri kurang produktip, segala rencana yg selama ini dirancang ga berjalan mulus sesuai keinginan awal. banyak hal2 di luar dugaan. lalu yang biasanya kita rame2 di kantor hosiphosip cekakakcekikik, sekarang di rumah sendiri, diam membisu bikin stres, secara gw jg ga bisa diem. ngakalinnya, gw suka keluyuran cari coffee shop yg buka pagi cm sekedar melepas mumet aja. trus pulang pas waktunya bocah bubar sekul.

gw berasa lebih jutek hehehe, jadi suka meremere sendiri. curigesion ini ono yg ga penting, kebanyakan berpikir sendiri jadi pikirannya liar dan berlarian ga jelas juntrungannya :))
berasa makin lusuh. kulit kusem, secara lebih sering panas2an kena matahari. kalo dulu kan di ruangan berAC mulu, adem, sejuk. kalo sekarang, lah nungguin tukang PAM lah, anteran paket lah, nungguin tukang, macem2 deh.

kerjaan di rumah itu seperti ga ada abisnya. ngerjain A, eh tapi kudu kelarin B. cm kalo mo kelarin B, harus beresin C dulu. lagi tengah2 ngurus, tau2 muncul hal D. gitu2 terus aja ga ada abisnya. hasilnya? abstrak :)))))) seperti ga ada hasil tapi kita koq capek ati cape badan ya. 
super abstrak!!!

1-1.5 taon pertama, gw tirus kurus peyot kerempeng. 
berat badan turun jadi kepala 4.

di luar semua hal yg kedengeran ga enak seperti di atas, ada banyak hal yang ga tergantikan juga. 
selama di rumah, gw jadi bisa urus si bocah full sepulang dia sekolah. denger cerita2nya, marah2nya, lucu2nya yg kadang ga lucu hahahhaa. pokoknya dengerin celotehannya, yang menurut gw ini sangat krusial untuk umur2nya sekarang, memposisikan diri jadi teman & pendengar yg baik. harapan gw, nanti makin gede, ketika masa2 resek jadi alay2 ababil, dia tetep mau terbuka. semoga lebih percaya masukan ortunya daripada dengerin pengaruh temen yg kadang bikin idung kita kembang kempis.

gw juga bisa keluyuran sesuka hati ketika momentnya pas, kebetulan bocah pun setipe, suka berpetualang dan kuat keluyuran. nangkring di mal yg masi sepi, baca buku lah, ngebakso, ngupi2 cantik, keliling museum, naik bus, dll. seru2an berdua pokoknya.

sore-sore pergi bertiga, ngemol, makan, nonton, karoke, pokoknya di kala ada kesempatan, kita suka pergi bareng. sesimple cuma naik motor cari jajanan di belakang komplek. sebuah hal sederhana yg ga mungkin terjadi kalo gw masi ngantor.

memasuki taon ke-2 gw resign, gw uda mulai menikmati momen kesunyian sendiri. momen dimana gw cm ditemenin musik (yang wajib ada!!) dari radio di mp3 player mini ato ngga streaming dari lappie, sambil ngerjain kerjaan abstrak yg ga ada abisnya itu ato kerjain side job design kecil2an buat jajan di olshop hehehe. 

2 taon pasca resign ini, gw membohay semohay lagi :D 
berat badan kepala 5 yg ujungnya terus nambah, hehehhe.
ini semua ga lepas dari peran honi yang selalu support gw, terutama di kala down.
thank you hon *kiss*

overall, di luar suntuk2 yg nyebelin itu, gw happy dengan apa yg uda gw jalani sekarang :)